TIPS CARA AMAN PENGEREMAN SEPEDA MOTOR MATIK

Saat ini motor matic menjadi primadona, hal ini terbukti dengan tingkat penjualan motor matic yang kian mengalahkan penjualan motor manual. Sepeda Motor matik sering dianggap sebagai model yang paling mudah dikendarai. Cukup nyalakan mesin, putar handel gas, lalu jaga kesimbangan, maka motor akan melaju dengan baik. Tak heran, jika sejak awal kemunculan di pertengahan dekade 90-an hingga saat ini, motor matik mendapat sambutan yang baik dari konsumen di Tanah Air.

Namun sayang, peningkatan penjualan motor matik, tidak dibarengi dengan pemahaman yang cukup bagi pengendara yang menungganginya. Terutama yang paling penting soal teknik pengereman. Efeknya, tentu muncul kecelakaan yang berpotensi menimbulkan korban. Mengingat kondisi yang perlu perhatian ini, Aldea Henry, instruktur binaan PT Astra Honda Motor (AHM) yang menjadi juara nasional safety riding 2013, berbagi tips aman soal pengereman pada motor matik. “Kalau model sport atau menggunakan kopling basah (model bebek tanpa tuas kopling), ada bantuan pengereman dengan bantuan mesin (engine break), di motor matik enggak ada,” kata Aldea.

Berikut beberapa antisipasi agar aman saat pengereman sepeda motor matik, seperti yang saya kutip dari otomotif.kompas.com silahkan disimak :

1. Menarik tuas rem dengan empat jari.
Hal ini mutlak dilakukan untuk mencapai hasil maksimal saat pengereman sedapat mungkin menarik tuas rem dengan empat jari

2. Tarik tuas rem secara gradual atau bertahap,
Tarik tuas rem secara gradual atau bertahap agar putaran roda tak terkunci secara tiba-tiba. Jadi, tekanan awal tuas rem, dimulai dari jari kelingking, secara berurutan hingga ke jari telunjuk. “Tekniknya seperti orang memeras baju, bertahap diurut gitu,” kata Aldea.

3. Utamakan rem depan.
Beban besar saat mengerem ada pada bagian depan. Sehingga porsi pun harus lebih banyak di rem depan. Menurut Aldea hal ini mampu mengantisipasi supaya tidak tergelincir.

4. Atur komposisi atau porsi tekanan antara rem belakang dan depan.
Tidak ada teori baku yang menjelaskan hal tersebut dan hanya mengandalkan feeling. “Semuanya bisa dirasakan pakai feeling. Kapan harus terus direm, atau dikendurkan,” kata Aldea. Terlebih saat di permukaaan jalan yang berisiko tinggi, seperti jalan basah, berpasir atau ada tumpahan minyak (oli atau solar). Dijelaskan, tarik tuas bertahap dan dirasakan dengan baik. Jika motor sudah menunjukkan tanda-tanda akan slip, jangan tambah tekanan pada rem, ikuti aja, rasakan,” cetus Aldea.

5. Tidak panik.
Kecelakaan kerap terjadi karena pengendara panik, dan menarik tuas rem dalam-dalam. Pilihan tersebut justru sangat berbahaya, karena menyebabkan Sepeda Motor tergelincir dan terjatuh. “Itu akibat ban-nya ‘nge-lock’. Sementara daya cengkram ban ke jalan tidak ada,” ujar Aldea.

Menurut Aldea, jika semua teknik pengereman itu sudah dikuasai dan dijadikan kebiasaan, maka dalam keadaan mendadak pun, pola pengereman itu akan menjadi gerakan refleks dari si pengendara.

Sekian Postingan Tips Cara Aman Pengereman Sepeda Motor Matik, semoga bermanfaat

Sumber Artikel : otomotif.kompas.com