TIPS CARA BERKENDARA DENGAN AMAN DI JALAN TOL

Syukur Alhamdulillah daerah kami tidak lama lagi akan dibuka jalan tol, saat ini tol masih dalam tahap pembebasan lahan dan sebahagian sudah dalam tahap konstruksi.

Sebagaimana kita ketahui, kecelakaan yang terjadi di jalan tol cukup sering terjadi dan tidak sedikit memakan korban jiwa. Hal itu terjadi, selain karena kondisi kendaraan juga disebabkan oleh perilaku mengemudi.

Ada beberapa adab atau perilaku yang harus dipatuhi oleh seorang pengendara ketika melintasi atau berkendara di jalan bebas hambatan. Selain keberadaan rambu-rambu lalu lintas yang sudah dipasang, pengemudi juga harus mampu mengontrol laju kendaraan. Hal ini untuk mengantisipasi agar mobil tidak lepas kendali, sehingga bisa menyebabkan terjadinya kecelakaan.

Berikut ada beberapa yang harus dilakukan oleh pengemudi, di antaranya.

Menjaga Kecepatan Kendaraan

Meski melaju di jalan bebas hambatan, bukan berarti seorang pengemudi bisa bebas melajukan kendaraannya. Mengingat, sepanjang jalan tol pastilah ada batasan kecepatan yang berlaku. Batasan tersebut tentunya sudah melalui perhitungan agar aman saat dilintasi kendaraan roda empat. Sehingga, pengendara bisa nyaman saat melintasinya. Baik dalam kondisi jalan kering maupun basah. Rata-rata, batas kecepatan yang diperkenankan di ruas tol maksimal 80 kilometer per jam. Batas minimal kecepatan mencapai 60 kilometer per jam. Selama ini, banyak kecelakaan yang terjadi lantaran pengemudi melajukan mobilnya melebihi batas kecepatan yang diperbolehkan. Sehingga, kehilangan kendali dan mobil mengalami kecelakaan.  Jaga kecepatan laju kendaraan, sesuai dengan speed limit yang diwajibkan oleh peraturan lalin

Sesuaikan Lajur

Saat melintasi jalan tol tentunya ada rambu pemberitahuan berwarna biru. Pada rambu tersebut, terdapat tulisan bahwa lajur kanan hanya untuk mendahului. Sehingga, jika melintas di jalan tol dengan kecepatan minim sebaiknya menggunakan lajur kiri. Jangan sampai mendahului kendaraan dari lajur kiri. Hal ini bisa berbahaya dan menyebabkan kecelakaan. “Sesuaikan kecepatan dengan lajur yang dipilih. Dan gunakan lajur sesuai peruntukannya,” ucapnya.

Jaga Jarak Aman

Kecelakaan yang terjadi di ruas tol tidak jarang yang melibatkan sejumlah kendaraan. Seperti yang terjadi di tol Purbaleunyi beberapa waktu yang melibatkan hingga puluhan kendaraan. Maka dari itu pengendara bisa menjaga posisi jarak aman kendaraan. Setidaknya, pengendara bisa memperkirakan jarak aman itu jeda tiga detik. Waktu tiga detik itu menurutnya sebagai batas jarak aman bagi seorang pengemudi bisa reflek untuk menghindar dari kecelakaan yang terjadi di depannya. Sehingga, jika sewaktu-waktu kecelakaan terjadi di depan maka pengemudi di belakangnya bisa menghindar dalam waktu tiga detik tersebut.

Gunakan Bahu

Jalan dalam Kondisi Darurat Bahu jalan di jalan tol memang tidak diperuntukkan sebagai tempat berhenti atau bahkan beristirahat. Biasanya, pengelola jalan tol sudah menyiapkan tempat istirahat khusus bagi pengemudi merasa lelah.  Bahkan terdapat rambu-rambu peringatan kepada para pengemudi agar tidak berhenti di bahu jalan. Hal ini untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang bisa membahayakan pengemudi, seperti terjadinya kecelakaan.

Demikian postingan singkat Tips Cara Berkendara Dengan Aman di Jalan Tol, Patuhilah peraturan lalu lintas, jagalah tingkah laku atau adab seorang pengemudi yang sadar akan keselamatan sangat diperlukan saat melintas di jalan tol.